Selamat

Rabu, 23 Juni 2021

POLITIK

10 Juni 2021|11:38 WIB

Indonesia Dorong Komitmen APEC Wujudkan Keadilan Vaksin

Pemerintah juga terus mendorong pemda untuk terus melakukan peningkatan jumlah masyarakat yang menerima vaksin

Oleh: Nofanolo Zagoto

ImageJuru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof. Wiku Adisasmito. ANTARA/Rusman - Biro Pers Sekretariat Presiden

JAKARTA – Pemerintah Indonesia sedang mendorong komitmen bersama sejumlah negara yang tergabung dalam keanggotaan Asia Pacific Economic Community (APEC) untuk mewujudkan percepatan akses vaksin, obat-obatan dan peralatan penunjang penanganan covid-19.

"Upaya ini bertujuan untuk memulihkan perekonomian, perdagangan dan pariwisata di tingkat Asia Pasifik. Serta demi mewujudkan keadilan vaksin bagi semua," kata Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito, dalam keterangan pers, sebagaimana dilansir Antara, Kamis (10/6).

Menurut dia, vaksin covid-19 saat ini sangat dibutuhkan dalam penanganan pandemi di berbagai dunia, termasuk negara di Asia Pasifik.

"Karena vaksin akan sangat efektif dalam mengendalikan pandemi covid-19 apabila pemberiannya diberikan secara masif, salah satunya melalui program vaksinasi massal," katanya.

Ia mengatakan, pemerintah berkomitmen untuk mengakselerasi program vaksinasi sambil berusaha untuk memenuhi ketersediaan vaksin di Indonesia, baik yang bersumber dari luar negeri ataupun dari produksi dalam negeri.

Dalam pelaksanaan program vaksinasi di Tanah Air, katanya, pemerintah mendahulukan populasi yang memiliki risiko seperti warga lanjut usia (lansia) dan pra-lansia. Selain itu, populasi kunci pembangunan nasional seperti guru.

"Pemerintah pusat terus mendorong pemerintah daerah untuk terus melakukan peningkatan jumlah masyarakat yang menerima vaksin, sehingga semakin banyak yang terlindungi, sekaligus meminimalisasi penularan yang terjadi di masyarakat," jelasnya.

Dia menyampaikan, sampai Selasa (8/6), jumlah penerima vaksin covid-19 di Indonesia sudah mencapai 40,3 juta orang. Terdiri atas tenaga kesehatan dan petugas pelayanan publik.

Login atau Register untuk komentar.

ARTIKEL LAINNYA