Selamat

Minggu, 16 Mei 2021

BERITA

24 Februari 2021|08:05 WIB

Kemenkop: Peraturan Pelaksana UU Ciptaker Permudah UMKM

Salah satu prioritas yang disasar dalam PP tersebut adalah penyusunan basis data tunggal UMKM yang akurat
ImageNiken Ari Purwanti tengah membungkus wedang uwuh. Pengusaha asal Jombang, Jawa Timur ini mulai memproduksi dan menjual wedang uwuh sejak awal pandemi covid-19 merebak di Indonesia, Maret 2020 lalu, Dok pribadi.

JAKARTA - Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki memastikan sektor koperasi dan UMKM mendapatkan banyak kemudahan dan dukungan dalam peraturan pelaksana UU No.11/2020 tentang Cipta Kerja.

Peraturan pelaksana bagi sektor UMKM tertuang dalam Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2021 tentang Kemudahan, Pelindungan, dan Pemberdayaan Koperasi dan UMKM.

“Pada UU Cipta Kerja, koperasi dan UMKM mendapatkan porsi yang signifikan dan diharapkan pengaturan tersebut dapat memberikan kepastian usaha dan pengembangan usaha bagi Koperasi dan UMKM,” kata Teten, dilansir dari Antara, Selasa (23/2).

Salah satu prioritas yang disasar dalam PP tersebut adalah penyusunan basis data tunggal usaha mikro, kecil, dan menengah yang akurat.

“Penyusunan data tunggal ini akan bekerja sama dengan BPS untuk melakukan sensus, tidak untuk menghitung jumlah tapi untuk mendapatkan data UMKM berdasarkan by name by address,” kata Teten.

Selain itu, PP juga mengatur tentang pengalokasian 30% area infrastruktur publik bagi koperasi dan UMKM. KemenkopUKM akan bekerja sama lintas kementerian/lembaga karena pengelolaannya di luar KemenkopUKM dan akan dituangkan dengan Surat Keputusan Bersama (SKB).

Teten berharap, masuknya koperasi dan UMKM ke infrastruktur publik seperti bandara, rest area, dan stasiun kereta api akan meningkatkan daya saing dan omzet pelaku UMKM.

“Misalnya, UMKM yang masuk ke bandara akan melalui kurasi sehingga bersaing dengan produk-produk lain yang dipamerkan di sana,” kata Teten.

Dia juga menekankan pelaksanaan pelatihan kewirausahaan yang lebih mengedepankan sistem inkubasi. Model pelatihan on-off akan ditinggalkan dan pelatihan akan membentuk pelaku usaha yang mampu mengawal pembentukan wirausaha pemula.

“Melalui PP ini, pemerintah bukan hanya regulator, tetapi pendamping, motivator, dan partner bagi calon wirausaha pemula,” tegasnya.

Teten menegaskan, akan mengawal pelaksanaan PP ini sehingga terealisasi dengan tepat, meski PP masih memerlukan aturan pelaksana lainnya, seperti keputusan menteri atau surat keputusan bersama (SKB) dengan berbagai K/L.

Selain itu, kerja sama dengan semua pihak, termasuk K/L dan pemerintah daerah, akan ditindaklanjuti untuk memastikan PP berjalan dengan baik.

“PP ini tidak punya kaki, kita yang akan mengawal dan aktif melaksanakan serta memantau pelaksanaannya sehingga PP berdampak terhadap perkembangan koperasi dan UMKM,” kata MenkopUKM.

Teten juga menegaskan prioritas lain KemenkopUKM adalah kemitraan usaha antara Koperasi dan UMK dengan usaha menengah dan besar dalam rantai pasok. Selama ini, kemitraan dengan UMKM yang terjadi di hilir sana akan didorong kemitraan mulai dari hulu.

”Contohnya ekspor pisang ke AS dan Eropa sulit karena harus ada 21 sertifikasi yang harus dipenuhi di negara tujuan. Hal ini seharusnya bisa diatasi jika ada agregator sebagai pelaku ekspor. Dengan demikian, pelaku UKM tidak harus terkendala dengan kesulitan mengadakan 21 sertifikasi,” kata Teten.

Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Arif Rahman Hakim mengatakan poin-poin yang diatur dalam PP Nomor 7 Tahun 2021 sudah mengatur semua yang menjadi cakupan kluster koperasi dan UMKM dalam UU Cipta Kerja.

PP Nomor 7 Tahun 2021 ditandatangani oleh Presiden Joko Widodo pada 3 Februari 2021. Secara keseluruhan, PP berisi 10 Bab yang terdiri dari 143 Pasal. (Nadia Kurnia)

Login atau Register untuk komentar.

ARTIKEL LAINNYA

TERPOPULER